Pelabuhan Perikanan

Menurut Direktorat Jenderal Perikanan Departemen Pertanian (1981)
Pelabuhan Perikanan Adalah Pelabuhan yang Secara Khusus menampung kegiatan masyarakat perikanan baik dilihat dari aspek produksi, pengolahan maupun aspek pemasaranya

Menurut Departemen Pertanian dan Departemen Perhubungan (1996)
Pelabuhan Perikanan Sebagai Tempat pelayanan umum bagi masyarakat nelayan dan usaha perikanan, sebagai pusat pembinaan dan peningkatan kegiatan ekonomi perikanan yang dilengkapi dengan fasilitas di darat dan di perairan sekitarnya untuk digunakan sebagai pangkalan operasional tempat berlabuh, bertambat, mendaratkan hasil, penanganan, pengolahan, distribusi dan pemasaran hasil perikanan.


KLASIFIKASI PELABUHAN PERIKAN
Berdasarkan klasifikasi skala usaha :

  1. Pelabuhan Perikanan Samudera (Tipe A)
  2. Pelabuhan Perikanan Nusantara (Tipe B)
  3. Pelabuhan Perikanan Pantai ( Tipe C)
  4. Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)

a. Pelabuhan Perikanan Samudra

Pelabuhan Perikanan yang diperuntukkan terutama bagi kapal- kapal perikanan yang beroperasi di perairan samudera yang lazim digolongkan ke dalam armada perikanan jarak jauh sampai ke perairan ZEEI (Zona Ekonomi Ekslusif Indonesia) dan perairan Internasional, mempunyai perlengkapan untuk menangani (handling) dan mengolah sumberdaya ikan sesuai kapasitasnya yaitu jumlah hasil ikan yang didaratkan.

Ciri cirinya :

  1. Jumlah ikan yang didaratkan minimum sebanyak 200 ton / hari untuk pemasaran DN maupun LN (Eksport)
  2. Bisa menampung kapal berukuran lebih dari 60 GT sebanyak 100 unit kapal sekaligus
  3. Mempunyai cadangan lahan untuk pengembangan

Contoh : PPS Jakarta

b. Pelabuhan Perikanan Nusantara
Pelabuhan Perikanan yang diperuntukkan terutama bagi kapal – kapal perikanan yang beroperasi di perairan Nusantara yang lazim digolongkan ke dalam armada perikanan jarak sedang sampai ke perairan ZEEI, serta mempunyai perlengkapan untuk menangani dan atau mengolah ikan sesuai dengan kapasitasnya yaitu jumlah ikan yang didaratkan.

Ciri – cirinya :

  1. Jumlah ikan yang didaratkan minimum 50 ton / hari atau untuk pemasaran dalam negeri
  2. Bisa menampung kapal berukuran sampai dengan 60 GT sebanyak 50 unit kapal sekaligus
  3. Mempunyai cadangan lahan darat untuk pengembangan seluas 5 Ha


c. Pelabuhan Perikanan Pantai
Pelabuhan Perikanan yang diperuntukkan terutama bagi kapal – kapal perikanan yang beroperasi di perairan pantai serta mempunyai perlengkapan untuk menangani dan atau mengolah ikan sesuai dengan kapasitasnya

Ciri – cirinya

  1. Jumlah ikan yang didaratkan minimum sebanyak 20 ton /hari untuk pemasaran daerah sekitar atau untuk dikumpulkan dan dikirimkan ke pelabuhan perikanan yang lebih besar
  2. Bisa menampung kapal berukuran sampai dengan 15 GT sebanyak 25 unit kapal sekaligus
  3. Mempunyai cadangan lahan darat untuk pengembangan seluas 5 Ha


d. Pangkalan Pendaratan Ikan
Pangkalan untuk pendaratan ikan hasil tangkapan yang berskala lebih kecil dari Pelabuhan Perikanan Pantai ditinjau dari segi kapasitas penanganan jumlah produksi ikan, maupun fasilitas dasar dan perlengkapanya

Ciri – ciri :

  1. Jumlah Ikan yang didaratkan minimum sampai dengan 5 ton/hari
  2. Dapat menampung kapal sampai dengan ukuran 5 GT sejumlah 15 unit sekaligus

~ oleh bangzabar pada Juli 17, 2009.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: